Khazzanah Tours and Travel

Larangan Ibadah Haji dan Umroh Wajib Diketahui

larangan haji dan umroh

Larangan Ibadah Haji dan Umroh Wajib Diketahui

Haji dan Umroh adalah salah satu bentuk ibadah yang sangat penting bagi umat Muslim. Kedua jenis ibadah ini dilakukan di Mekah dan Madinah, dan diikuti oleh jutaan orang setiap tahunnya. Namun, dalam pelaksanaan ibadah haji dan umroh, ada beberapa larangan yang perlu dijaga. Dalam artikel ini, kita akan membahas tentang larangan dalam ibadah haji dan umroh.

 

Haji dan Umroh: Pengertian dan Perbedaannya

Sebelum membahas tentang larangan dalam ibadah haji dan umroh, ada baiknya kita mengetahui terlebih dahulu apa itu haji dan umroh, serta apa perbedaan di antara keduanya.

 

Apa itu Haji

Haji adalah ibadah yang wajib dilakukan oleh setiap Muslim yang mampu secara finansial dan fisik untuk menunaikan rukun Islam kelima. Ibadah haji dilakukan di kota Mekah, di mana para jamaah beribadah di Masjidil Haram dan melakukan rangkaian ibadah seperti thawaf, sa’i, dan wukuf di Arafah.

 

Apa itu Umroh

Umroh adalah ibadah yang dianjurkan untuk dilakukan kapan saja selama setahun, dan tidak diwajibkan seperti haji. Meski tidak diwajibkan, umroh tetap memiliki nilai ibadah yang sangat besar bagi umat Muslim. Ibadah umroh dilakukan di Mekah dan mencakup rangkaian ibadah seperti thawaf, sa’i, dan tahalul.

 

Apa Saja Larangan Ibadah Haji dan Umroh

Larangan dalam ibadah haji dan umroh adalah hal yang perlu dijaga oleh setiap jamaah. Larangan tersebut memiliki tujuan untuk menjaga kesucian dan keamanan dalam pelaksanaan ibadah. 

Berikut adalah beberapa larangan dalam ibadah haji dan umroh yang perlu diperhatikan:

 

  1. Tidak Memotong Rambut dan Kuku

Saat melaksanakan ibadah haji atau umroh, jamaah dilarang untuk memotong rambut dan kuku mereka. Larangan ini berlaku dari saat masuk ihram hingga selesai melakukan thawaf wada’.

 

  1. Tidak Mengenakan Parfum

Jamaah dilarang untuk mengenakan parfum atau wewangian lainnya saat dalam keadaan ihram. Hal ini dilakukan untuk menjaga kesucian dan kebersihan tubuh.

 

  1. Tidak Berburu Hewan

Selama pelaksanaan ibadah haji, jamaah dilarang untuk berburu hewan di Mekah atau Madinah. Hal ini bertujuan untuk menjaga kelestarian alam dan lingkungan sekitar.

 

  1. Tidak Memotong Tanaman

Jamaah juga dilarang untuk memotong tanaman atau merusak kebun di Mekah atau Madinah. Hal ini bertujuan untuk menjaga kelestarian alam dan lingkungan sekitar.

 

  1. Tidak Melakukan Jima’

Jamaah dilarang melakukan jima atau hubungan suami-istri selama pelaksanaan ibadah haji ataupun umroh. Larangan ini dilakukan untuk menjaga kesucian dan konsentrasi dalam pelaksanaan ibadah haji atau umroh serta untuk menjaga keselamatan jamaah lain.

 

  1. Tidak Membunuh Hewan

Jamaah juga dilarang membunuh hewan selama pelaksanaan ibadah haji atau umroh. Hal ini dilakukan untuk menjaga keseimbangan alam dan lingkungan.

 

  1. Tidak Mengelilingi Ka’bah Tanpa Pakaian

Jamaah dilarang untuk mengelilingi Ka’bah tanpa pakaian selama pelaksanaan ibadah. Hal ini dilakukan untuk menjaga kesopanan dan kehormatan dalam pelaksanaan ibadah.

 

  1. Tidak Berjalan dengan Cepat di Antara Bukit Shafa dan Marwah

Saat melakukan rangkaian ibadah umroh, jamaah dilarang untuk berjalan dengan cepat di antara bukit Shafa dan Marwah. Hal ini dilakukan untuk menghormati dan menjaga keselamatan jamaah lain yang sedang melakukan rangkaian ibadah.

 

  1. Tidak Bertengkar dan Bersumpah

Jamaah juga dilarang untuk bertengkar dan bersumpah saat pelaksanaan ibadah haji atau umroh. Hal ini dilakukan untuk menjaga keharmonisan dan kebersamaan dalam pelaksanaan ibadah.

 

  1. Tidak Mengambil Batu dari Mina

Jamaah dilarang untuk mengambil batu dari Mina saat pelaksanaan ibadah haji. Hal ini dilakukan untuk menjaga kesucian tempat ibadah dan juga lingkungan sekitarnya.

 

  1. Tidak Memasuki Masjidil Haram dalam Keadaan Junub

Jamaah dilarang untuk memasuki Masjidil Haram dalam keadaan junub. Hal ini dilakukan untuk menjaga kesucian tempat ibadah dan menjaga kesopanan dalam pelaksanaan ibadah.

 

  1. Tidak Membawa Hewan Piaraan

Jamaah dilarang membawa hewan piaraan saat pelaksanaan ibadah haji atau umroh. Hal ini dilakukan untuk menjaga kebersihan dan keamanan lingkungan sekitar.

 

  1. Tidak Menutup Wajah saat Thawaf

Jamaah dilarang menutup wajah saat melakukan thawaf di sekitar Ka’bah. Hal ini dilakukan untuk menjaga kesopanan dan menjunjung tinggi nilai kebersamaan dalam pelaksanaan ibadah.

 

  1. Tidak Mengalihkan Pusat Perhatian dari Ibadah

Jamaah dilarang mengalihkan pusat perhatian dari ibadah saat pelaksanaan haji atau umroh. Hal ini dilakukan untuk menjaga konsentrasi dalam pelaksanaan ibadah.

 

  1. Tidak Berbicara dengan Kata-Kata Kotor

Jamaah dilarang berbicara dengan kata-kata kotor selama pelaksanaan ibadah haji atau umroh. Hal ini dilakukan untuk menjaga kesopanan dan nilai-nilai keagamaan dalam pelaksanaan ibadah.

 

Kesimpulan

Pelaksanaan ibadah haji dan umroh membutuhkan kesadaran dan pengertian tentang larangan-larangan yang harus dijaga. Larangan tersebut bertujuan untuk menjaga kesucian dan keamanan dalam pelaksanaan haji maupun umroh. 

 


Log out of this account

Leave a Reply